Kronik Curhatan

Kalian pernah gak sih, abis curhat bukannya jadi lega tapi malah makin bete gara-gara orang yang kalian curhatin bukannya ngedukung atau setidaknya ngasih ucapan yang menguatkan atau menghibur, tapi malah bikin mood kalian semakin down dan kalian makin malas menghadapi hari?

Biasanya kalo lagi curhat itu seseorang mengutarakan ketakutan, kekuatiran, kekesalan, maupun kebetean mereka. Nah, kalo orang lagi kesal dan bete lo respon dengan:

  • yaelah tong, masalah kek gitu aja lo pikirin. mending lo mikirin gimana masak kue ini biar gak bantet.
  • yaelah, baru gitu aja lo kesel. liat gue dong, kena tonjok sana-sini masih bisa eksis.
  • gue aja bisa, masak lo segitu aja gak bisa?
  • ya lo cari tau sendirilah. masa gitu aja mesti nanya gue.
  • udahlah, mending lo manfaatin waktu lo buat ngapain kek daripada ngurusin kek ginian.

tanduknya makin keluar, jek! πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ‘ΏπŸ‘ΏπŸ‘ΏπŸ‘Ώ

Yang tadinya mungkin enggak kesel-kesel amat malahan tambah kesel mendengar respon kek gitu. Kesannya seperti mengecilkan masalah yang sedang dihadapi oleh orang yang lagi curhat.

Mungkin tujuan si pendengar merespon kek di atas tadi adalah untuk membesarkan hati si oknum yang lagi curhat agar dia enggak patah arang. Tapi timing dan caranya enggak cocok, jek. Karena bagi sebagian orang, curhat adalah masalah hidup dan mati. Seperti kawan saya si Anies, yang cuma butuh didengerin, bukan nasehat atau solusi.

Tapi mungkin masalahnya adalah, sebagian orang memang enggak diberi talenta untuk ngedengerin curhatan orang ya? Atau barangkali, ada orang yang emang gak cocok kalo curhat sama si A, tapi cocok curhat sama si B. Dan ada orang yang cocok curhat sama si A, tapi enggak cocok sama B. Ya, barangkali kek gitulah.

Saya pernah beberapa kali curhat sama A, dan kami nyambung-nyambung aja tuh kalo cerita. Nah, begitu curhat sama si B, seringkali ujungnya saya malah makin bete. Tapi ada orang yang curhat sama B ini malah nyambung. Berarti emang perkara nyari tempat curhat ini pun macam perkara nyari jodoh juga kan? 😁😁😁

Sebagai penutup untuk postingan kronik curhatan ini, bolehlah ngasih masukan sedikit ya. Barangkali perlu dimasukkan pelajaran dasar komunikasi dan psikologi sejak di bangku sekolah dasar, supaya anak belajar sejak dini bagaimana memberi respon yang cocok di waktu yang tepat, serta kepada orang yang tepat. Karena sebagian besar masalah di dunia ini terjadi gara-gara amburadulnya komunikasi, dan kita tak kenal siapa kawan bicara kita.

Lalu bagi kalian yang mau curhat, sebelum curhat mungkin ada baiknya tanya dulu ke orang yang mau dicurhatin apa dia mau denger curhatan kita atau enggak. Biar enggak kecele.

**

 

 

Dunia ini akan menjadi tempat yang lebih baik kalau ada lebih banyak orang mau menyediakan telinganya untuk mendengarkan.

 

 

Advertisements

6 thoughts on “Kronik Curhatan”

  1. Aku pernah denger frasa, “If you wanna be a great speaker, be a great listener first” jadi emang kemampuan untuk mendengar (dan memahami orang lain) ini penting biar bisa bertindak sesuai sikon dan keadaan ya, kak..

    Like

  2. Aku sudah punya inner circle yang kuat, yang Puji Tuhan sejauh ini nyaman ut dicurhati.. Memang ada beberapa yg model kek begitu. Tapi balik lagi, sebelum curhat sudah paham orangnya. Kadang emang perlu punya teman yg bgni.. πŸ˜€

    Like

    1. memang betul da, makin beragam model temen makin banyak pengalaman ya πŸ˜€ good for you da, punya inner circle yang kuat πŸ˜‰ btw, tempat curhat paling baik emang cuma Tuhan ya πŸ˜€ πŸ˜€

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s