Antara Impian Anak dan Ambisi Orangtua

Sebagian dari Anda mungkin ada yang telah merancang-rancang atau berkeinginan akan jadi apa anak Anda kelak. Kalau kata adik saya yang di Eropa sana, dia ingin suatu hari nanti anaknya jadi pengacara. Ia mengungkapkan ini hanya beberapa saat setelah si bayi lahir, saat si bayi masih merah. Lengkap pula ia menyebutkan nama perusahaan impiannya, di mana keponakan saya itu akan berkarya nantinya. πŸ˜€

Ada yang janggal atau salah dengan keinginannya itu? Tidak. Karena orangtua pastilah punya cita-cita untuk tiap anaknya. Yang jadi masalah adalah jika nantinya Anda sebagai orangtua berusaha mati-matian mewujudkan keinginan Anda itu kepada si anak yang belum tentu bercita-cita sama seperti yang Anda inginkan.

Ada begitu banyak hubungan orangtua-anak yang menjadi dingin bahkan putus gara-gara orangtua memaksakan keinginannya itu. Masih ingatkah pada Maureen si penari balet dalam film Center Stage? Sebetulnya ia tak ingin menjadi penari. Ibunyalah yang berambisi menjadi penari. Tapi karena tak mungkin lagi bagi ibunya mengejar impian itu, maka Maureen dijejali balet, tanpa mencari tahu apa sebenarnya minat terbesar putrinya.

Hasilnya? Maureen menari tidak dengan kerelaan hati. Dia melakukannya hanya karena ibunya menginginkannya. Di akhir cerita, dia meninggalkan ambisi ibunya itu dan mengutarakan kegalauannya selama ini. Ibunya terguncang mendengar pengakuan Maureen. Mengira dia telah melakukan yang terbaik buat putrinya, padahal tidak. Batin putrinya tersiksa.

Saya pun pernah menyaksikan sendiri teman-teman yang impiannya ditertawakan oleh orangtua hanya karena mereka tidak memiliki cita-cita (yang dianggap terpandang oleh orangtuanya), seperti menjadi pengacara, dokter, banker, dlst. Ada teman yang dari jauh hari sudah diplot orangtuanya menjadi akuntan. Padahal panggilan jiwanya bukanlah di bidang itu. Hasilnya? Studinya tidak maksimal. Dia sering bertanya-tanya, bagaimana jika seandainya dulu, alih-alih mengikuti kemauan orangtua, ia tetap ngotot mengambil jurusan yang ia yakin ia akan bersinar di situ.

Mungkin salah satu alasan orangtuanya tidak setuju dengan impiannya kala itu adalah karena mereka pernah melihat gaya hidup dari sebagian orang yang berprofesi seperti yang dicita-citakan teman saya itu, tidak cocok di mata mereka. Miskin, hidup susah dan sakit-sakitan. Tapi, kan, tidak berarti apa yang terjadi pada orang sana akan terjadi juga pada anak mereka, kan? Bagaimana jika memang si anak tidak tertarik untuk menimbun harta? Mungkin bagi si anak: ada makanan di meja, atap di kepala, pakaian menutupi tubuh dan udara untuk dihirup, itu sudah cukup.

Benar, kita tidak dapat hidup tanpa uang. Dengan uang kita bisa merealisasikan impian-impian kita. Tapi bagaimana jika uang bukanlah segalanya bagi anak Anda? Bagaimana jika kepuasan batinlah yang jauh lebih penting bagi anak Anda? Pernahkah Anda bertanya apa sebetulnya impiannya? Bukankah menyenangkan jika bisa melakukan pekerjaan yang cocok di hati dan dibayar pula, daripada harus melakukan pekerjaan yang membuat kita ngedumel sepanjang hari dari mulai mata membuka hingga terpejam? Berpenghasilan besar tapi membuat Anda sakit kepala dan cemberut sepanjang hari, untuk apa?

Ingatlah, ini bukan tentang impian Anda, tapi impian anak Anda. Mereka manusia biasa seperti halnya Anda yang juga pernah bercita-cita, tapi (mungkin) lalu kandas karena hanya Andalah yang tahu alasannya. Masak Anda pun ingin impian anak Anda kandas hanya karena Anda tak merestui? Pertimbangkanlah betapa tersiksanya anak jika harus menjalani cita-cita yang hanya merupakan ambisi Anda semata.

Jangan remehkan cita-cita anak Anda, jangan pula tertawakan. Dukunglah cita-citanya selama yang diimpikannya tersebut positif. Yang penting Anda beritahu konsekuensi yang mungkin akan dihadapi si anak jika dia memilih jurusan atau pekerjaan yang diminatinya. Setelah itu biarkanlah dia mengepakkan sayapnya ke luar sana dan selalulah berdoa supaya Tuhan menyertai dalam tiap langkahnya.

Tiap anak istimewa, tiap anak beda. Bukan kurang mampu. Dan tiap anak memiliki keunikan masing-masing. Dunia ini bukan hanya milik akuntan, pengacara, banker, dokter, dlsb. Kalau semua orang jadi pengacara, tak ada yang mau jadi petani, kita mau makan apa? Siapa yang mau dibela kalau semua jadi pengacara? Tak ada jurnalis, kita mau baca berita apa? Tak ada musisi, kita mau dengar lagu apa? Alangkah membosankannya hidup jika semua orang melakukan hal yang sama. Lihatlah pelangi, ia indah karena warna-warni.

Selama anak bahagia, tidak mengeluh, tidak mengemis, dan bisa hidup dari pekerjaannya, mengapa tidak? Mengapa justru Anda orangtuanya yang keberatan?

Dan untuk anak, jika menurut Anda impianmu itu benar dan tidak bertentangan dengan nurani, maka kejarlah! Tak ada yang lebih menyedihkan dari penyesalan tanpa henti.

 

 

 

Advertisements

15 thoughts on “Antara Impian Anak dan Ambisi Orangtua

  1. denaldd says:

    Nice posting πŸ™‚ seringkali orangtua selalu merasa bahwa mereka lebih tau apa yang terbaik untuk anak. Tapi berdialog dengan anak akan lebih baik sehingga rasa lebih tau mereka akan terbuktikan benar tidaknya.
    Dulu orangtua ingin aku kuliah dikedokteran, sementara jiwaku lebih ke teknik. Setelah berdialog panjang akhirnya mereka mengijinkan. Setelahnya mereka ingin aku jadi PNS, sementara aku ingin berkeliling dunia dibidang marketing. Akhirnya merekapun merelakan. Dialog dan meredam ego akan lebih baik dilakukan πŸ™‚

    Liked by 1 person

  2. dani says:

    Tema ini memang sedang ramai sekarang ini. Dari beberapa seminar banyak yang membahas soal ini. Karena banyak kasus anak-anak jadi jenuh belajar dan jenuh dengan kehidupan di usia muda. Ya semua awalnya karena orangtua ingin anaknya mewujudkan mimpinya.

    Like

  3. Arman says:

    Gak ada yg salah atau benar sih sebenernya. Ortu pasti selalu melakukan yg terbaik. Anak waktu masih kecil belum tau banyak, biasanya impian atau cita cita anak itu juga bukan yg bener bener mereka mau dan blm tentu cocok.

    Jd adalah kewajiban ortu emang untuk “maksa” dan membuka jalan buat anak ke arah apa yg diharapkan jd yg terbaik buat anak. Kalo ke depannya ternyata gak cocok sama selera anak ya mau gimana lg, toh ortu juga bukan org yg bisa meramalkan masa depan.

    Masalah gak cocok sama anak juga gw liat biasa lbh banyak krn anak nya juga. Mungkin kurang thankful. Udh dipoles mati matian sampe ‘jadi’ trus gak mau lanjut karena gak sesuai passion. Ya kalo passion nya msh bisa diraih ya terserah sih ya kalo anaknya udh dewasa. Itu jd pilihan aja…

    Gw gak pernah punya passion di accounting. Passion gw cuma di musik. Dulu pas lulus sma pengennya sekolah musik tp kan mesti di luar negeri karena sekolah (universitas) musik di Indo gak ada yg bagus. Tp keuangan ortu gak memungkinkan. Jd akhirnya bokap nyaranin sekolah accounting di Indo.

    Apakah gw nyesel? Gak. Gw malah berterima kasih ama bokap. Karena dari situ gw bisa dpt kerjaan yg bagus. Gak sesuai passion gw emang tp ya gak apa yg penting gw bisa menghidupi keluarga gw.

    Kadang masalah nya emang cuma 1… Mau bersyukur atau gak. πŸ™‚

    Liked by 1 person

    • Messa says:

      Ah iya, betul mbak, diarahkan semasa kecil mah sah2 saja. Tapi kalo di kemudian hari anak sudah tau apa cita2nya, dan positif, ya sebaiknya didukung πŸ™‚

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s